Jumat, 21 April 2017

Kakek Sebatang Kara Ini Hanya DiTemani Kucing Tinggal di Gubuk Dengan Kondisi Leher Bengkok

Kakek Sebatang Kara Ini Hanya DiTemani Kucing Tinggal di Gubuk Dengan Kondisi Leher Bengkok

iklan
iklan
iklan

Baca Juga

Redaksitwo.blogspot.com

Kakek Sebatang Kara Ini Hanya DiTemani Kucing Tinggal di Gubuk Dengan Kondisi Leher Bengkok

SEBARKANBERITA


Kakek Sebatang Kara Ini Hanya DiTemani Kucing Tinggal di Gubuk Dengan Kondisi Leher Bengkok

JAKARTA - Abah Tarsa (82) berdiri perlahan. Dia melangkahkan kakinya ke dapur yang berada persis di samping gubuk miliknya.

Dapurnya sangat kecil. Luasnya hanya sekitar 1x1 meter. Di dalam dapur, terdapat hawu (tungku) dan sejumlah kayu bakar.

Dindingnya dibiarkan setengah terbuka. Hanya dinding bagian bawah dipasangi triplek agar angin atau hujan tidak mengganggu api dalam tungku.

Abah Tarsa mengangkat panci berisi nasi liwet dan menyimpannya di dekat tungku lalu kembali ke gubuknya yang berukuran 2x3 meter untuk menerima Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi yang datang bertamu sore itu.

Sama dengan dapurnya, gubuknya pun tidak layak untuk ditinggali. Dindingnya terbuat dari triplek seadanya.

Di dalamnya hanya ada alas tidur. Di samping gubuk terdapat beberapa kandang ayam, begitu pun di belakang gubuk ada kandang domba milik orang lain yang dititipkan pada Tarsa.

Jika malam tiba, Tarsa hidup dalam gelap. Di gubuknya tidak ada listrik maupun kamar mandi. Jika ingin buang air, ia harus nebeng ke tempat lain.

“Ah nya kieu weh, calik nyalira. Istri sareng murangkalih tos ngantunkeun sadaya (ah begini saja, tinggal sendiri. Istri dan anak sudah meninggal semua),” ujar Tarsa, Jumat (22/4/2017) sore.

Tarsa bercerita, sudah empat kali menikah. Ia memiliki dua orang anak dari istri ketiganya.
Namun mereka sudah meninggal, termasuk istri terakhirnya meninggal 2012 silam.

Dia tidak memiliki saudara. Hanya ada saudara istrinya yang terkadang menengok keadaan Tarsa.
Sejak saat itu, dia tinggal seorang diri ditemani hewan kesayangannya, seekor kucing.
Untuk bertahan hidup, Abah Tarsa menjadi pemulung barang rongsokan dan menerima belas kasihan orang lain.

Namun, jika mendapat daging, Tarsa tak akan memakannya. Ia berikan daging tersebut untuk kucingnya.

“Dikasih ke kucingnya, dia (Tarsa) sendiri makan sama garam. Sebelum ngerongsok (pergi cari barang rongsok) dia akan bilang sama kucingnya, 'doain ya ada daging buatmu',” tutur Eulis, saudara istri Tarsa.

Eulis sendiri hanya bisa membantu seadanya. Pekerjaannya sebagai pembantu rumah tangga sangat pas-pasan untuk menghidupi keluarganya. Namun dia akan menyempatkan diri mengunjungi Tarsa dan memberi makanan.
Rumah layak

Gubuk Tarsa berada di samping perumahan elite Sweet Antapani Regency atau di belakang SMPN 49 Bandung. Tarsa menempati tanah pengembang setelah diizinkan oleh pemilik tanah.

“Tos dua tahun calik didieu (Sudah dua tahun tinggal disini),” ungkapnya.

Belum lama ini, salah satu komunitas di Bandung melihat kondisi Tarsa. Mereka pun mengumpulkan dana untuk membangun rumah yang layak. Namun mereka terbentur dengan status tanah yang bukan miliknya.

Mendengar hal tersebut, Dedi berupaya membantunya. Ia mengontak kuasa pemilik tanah dan berniat menyewa lahan selama lima tahun atau mencari solusi lainnya.

Untuk sementara, dia memberikan bantuan uang kepada Tarsa. Tarsa sendiri enggan tinggal di rumah susun yang baru-baru ini ditawarkan Pemkot Bandung.

“Baru sekarang ini ada bantuan. Sebelumnya tidak ada,” ucap Eulis.

Eulis menjelaskan, Tarsa merupakan warga asli Bandung. Dari KTP nya, Tarsa tercatat warga Gg Ibu Iwih, RT/RW: 008/003, Kelurahan Cicaheum, Kecamatan Kiaracondong, Kota Bandung.

Kondisi Tarsa pun tidak terlalu sehat. Dia memiliki penyakit yang dia tidak diketahui namanya. Bermula dari kesemutan di bagian leher. Lama kelamaan, lehernya bengkok ke sebelah kiri hingga sekarang.




from Berita Terbaru http://ift.tt/2oe9qgr
via IFTTT
iklan

Related Posts

Kakek Sebatang Kara Ini Hanya DiTemani Kucing Tinggal di Gubuk Dengan Kondisi Leher Bengkok
4/ 5
Oleh